The Dreamer

Vision Of Legendary Dreamer (VOLD).. Ngono yo ngono, tapi ojo ngono lhoo..!

Kategori: Santri (page 1 of 2)

Blank~M2Net Kritis

M2net sekarang gak punya member setelah aku dan kawan-kawan lulus.. how’s the next? semoga bakal rekrut member yang lebih baik dan bersungguh-sungguh..

Sensasi Beda Ramadhan 2017 – For D’ACE


oke kawan, aku tuh ngerasa kalo tiba-tiba udah puasa lagi, trus lebaran, puasa lagi, trus lebaran dan begitu seterusnya. Tapi asal kalian tau kawan, puasa kali ini sensasi yang aku rasain tuh beda pake banget dari tahun-tahun sebelumnya.. kalian tau kenapa?

yups! Sejak 6 tahun silam aku terbiasa menjalani separuh puasa Ramadhan di pesantren dan di sini aku bakal ceritain sedikit yaaa..

kalo dulu dipondok biasanya yang bangunin temen partner tidur sekitar jam 3 pagi. Kadang cuci muka dulu dan kadang engga trus ambil jatah catering sahur.. hehe tergantung mood aja, cuek aih haha! perlu diketahui juga aku ini termasuk tipe nya susah dibangunin kalo udah terlelap, pernah juga ampe yang bangunin suruh sahur itu naik darah sendiri saking susahnya bangunin aku hmmm… sungguh terlalu.. *gelengmulut* 😀 dan parahnya lagi gak jarang juga aku gak sahur krna males bangun walaupun udah dibangunin berkali-kali.

Setelah sahur sholat-sholat dilanjutkan ngaji AlQuran. Biasanya kalo udah masuk bulan puasa dipondok itu sekolahnya libur kawan jadi untuk siangnyaada jadwal ngaji tambahan yaitu ba’da dzuhur sampai pukul tiga. nah istirahat sebentar berlanjut dengan sholat ashar beserta seperangkat kitab lagi sampai adzan magrib bener-bener berkumandang. pengajian yang gak pernah absen pasca magrib itu kitab Nasoihuddiniyah yang diampu oleh KH Muhlas Hasyim.
masih teringat jelas penjual nasi dan gorengan dengan tangan gesitnya melayani santri yang berbondong rela mengantri demi sesuap nasi untuk berbuka. kenapa mengantri? karna memang sebelum pengajian abah Muhlas selesai santri tidak diperbolehkan untuk pergi ke penjual PM(pinggir masjid) itu, jadi mau gak mau ya harus nunggu pengajian selesai dulu baru bisa beli nasi buat buka. yah sebenernya sih penjual didalem komplek juga ada. Tapi ya namanya juga penjual dipondok,, yah begitulah.. soal rasa yang ditawarkan berbeda ..

point paling penting disini adalah AKU RINDU KEBERSAMAAN BERSAMA KALIAN KAWAN!! kalo dirumah pengen bukbermmah rempong yak? harus siapin ini itu trus belum lagi ngumpulnya susah. nah kalo dipondok mah tiap hari juga BUKBER 😂kita buka puasa dengan menu alakadarnya santri duduknya ngelingkar dengan kondisi kamar yang tadinya panjang x lebar x tinggi diparo ibarat jadi 4 bagian dan kita penduduknya cuma dapet 1 bagian doang.. karena 3 bagian tadi dipake sama pondok buat gudang penyimpanan lemari santri baru nantinya.. bayangin aja kita sesempit apa bobonya udah kayak ikan asin dijemur wkwwk .. so, disinilah saat kita bener-bener diuji kesolidaritasanya,,

selesai berbuka dan sedikit bergurau akhirnya kita langkahkan kaki lagi ke Masjid buat sholat tarawih kira-kira selesai pukul delapan. Gak lain kegiatan selanjutnya ya ngaji lagi.. seperti petuah yang selalu saya ingat

”ibadahnya santri ya ngaji” _Abah Muhlas_

huahuaaa intinya aku rasa kontras banget sekarang.. FLAT DAY yang kurasa dirumah. i’m all alone ! lonely tanpa kalian kawan.. for you all sisters D’ACE of English Department Student &. PonPes Alhikmah 2. tanpa pulpen Hi-tecc dan kitab juga kalian kawan,, i’m not accostumed to be anak rumahan,, wkwk Happy Ramadhan ajah buat semuanya,, semoga puasanya lancar dan berkah ya amiin yarobb..

“Having Many Friends Makes Ur Live Wider” Hmm.. Masa sih???

Gatau kenapa ya, tujuan aku merantau kepesantren diantaranya yaitu CARI TEMEN SEBANYAK-BANYAKNYA.

Walaupun bener perkataan kalo “Allah adalah teman sejati kita” , ya itu memang benar.. tetapi disini hidup kita akan lebih lengkap jika kita berteman seluas-luasnya dengan manusia ciptaan-Nya. So, kita punya teman di Jasmani dan di Rohani kita..Related image

Yah, aku ngrasanya kalo kita banyak temen tuh hidup kita jadi rame, nggak sepi, pokoknya berwarna banget deh.. Apalagi temen-temen ya care.. Selalu ada saat kita butuhin mereka. Kalo dimintain tolong ya tulus, nggak pake ongkir. hahah! 😀

Ga peduli temen itu cowo ataupun cewe, karena aku sadar. Kita hidup saling membutuhkan satu sama lain untuk melengkapi kekurangan. Gampangnya tuh kita butuhin sesuatu tapi koneksi link pertemanan kita sempit, kan ntar susah jadinya.. So, cuek aja sama nada sumbang anak-anak yang beraninya cuma komentar tapi gak tanggung jawab sama komentarnya. Misal “eh kamu, tebar pesona banget sih! siapa coba cowok yang nggak kenal kamu atau yang nggak kamu kenali? jaim dikit napa!”
hahah! komentar kayak gituan bagiku mah gak ada artinya. Tinggal disenyumin aja! Toh, kita masih dalam garis wajar dalam berteman antara cowo dengan cewe. Gak macem-macem selama berteman dan yang penting gak saling merugikan. Juga dampak dari punya banyak teman itu bakal balik ke diri kita lagi entah sekarang ataupun suatu saat nanti.

Coba direnungkan. Bedakan antara seseorang yang punya banyak teman dan punya sedikit teman. Pasti kelihatan banget perbedaanya ketika mereka in trouble. Seorang yang punya banyak teman akan lebih gampang dalam menyelesaikan troublenya. entah itu karena pendapat teman , bantuan teman, dll. Dan pastinya seorang yang banyak teman juga pasti lebih berpengalaman banyak dibanding yang sedikit teman.

Apalagi kalo di pesantren kan teman kita banyak berasal dari sabang samapai merauke tuh, akan lebih menguntungkan lagi jika kita suatu saat nanti berada di suatu daerah dan membutuhkan pertolongan mereka. Contohnya tersesat dijalan atau survey suatu tempat yang bakal kita kunjungi. Kalo langsung ke penduduk asli kan lebih menjamin daripada kita harus searching. Atau malah kita bisa meminta tumpangan nginep di rumahnya ketika bepergian ke daerah tempat teman kita tinggal. kan lumayan tuh, bisa lebih menghemat. hehe 😀

Lebih enakan lagi kalo punya temen traveler. Bisa-bisa kita ketularan jadi traveler.. amiin *imagine

Nah yang paling menyenangkan nih, kita bisa berbisnis bareng dengan mereka suatu saat nanti. Kita akan lebih mudah membuka cabang-cabang bisnis dari sabang sampai merauke dengan bekerja sama dengan teman-teman kita. 🙂

enak kan punya temen banyak????? 😀

*ngono yo ngono tapi ojo ngono lho!

Guruku, Ajarkanku Tuk Berjiwa Kaya

Hanya satu yang terfikir dalam benak ketika guru Matematika saya mengklaim :

“semua siswa kelas XI saya anggap NOL nilai Matematikanya”

Begini ceritanya..

Pada suatu hari, tengah berlangsung MID semester 2. Saya jatuh sakit dan mengharuskan saya pulang untuk menemui seorang dokter. Alhasil, saya ketinggalan mengikuti ulangan untuk beberapa mata pelajaran. Setelah dirasa sembuh, saya putuskan tuk kembali ke Pondok. Tanpa ba-bi-bu lagi, target saya sesampainya dipondok adalah memburu guru mapel yang saya tak ikuti sewaktu pulang dan meminta tes susulan *jika bisa, atau meminta tugas pengganti ulangan jika perlu.ddd copy

Awalnya, semua berjalan lancar. Tetapi masalah yang membuat saya merasa tak adil adalah ketika saya menghampiri guru Matematika saya.

“Maaf pak mengganggu sebentar.. saya belum mengikuti tes MTK minat. Adakah tugas atau saya perlu manjalani tes susulan???” Saya bertanya se-sopan mungkin.

“Oh, mohon maaf untuk semua siswa kelas XI sudah saya anggap Nol semua nilai MTK semester 1 dan 2-nya. Jadi, kamu mau susulan atau tidak, sama saja.” Begitu jawab beliau (guru MTK saya).

Sontak, saya sangat kaget mendengar pernyataan beliau berkaitan dengan hal ini. Beribu-ribu pertanyaan muncul di benak mengelilingi otak menjamah seluruh tubuh. Lemas..

Ada apa gerangan???????

Dan setelah diusut kembali, ternyata telah terjadi sebuah kecurangan diantara kami. Siswa dan Guru. Info yang saya dapat dari seorang kakak kelas adalah ada beberapa ruangan yang saat proses MID Semester berlangsung melakukan pelanggaran fatal, yaitu saling mencontek. Info ini didapatkan dari pengawas yang pada saat itu bertugas mengawasi.

Lalu, Ini semua salah siapa? Adilkah???

Banyak sekali teman yang tidak terima dengan hal ini. Mereka ingin sekali menuntut keadilan. Mereka merasa bahwa perjuangan mereka sejauh ini telah terbakar menjadi abu. Hanya karena segelintir orang saja yang melakukan kecurangan, tetapi semua terkena imbasnya.

sia-sia..

yah.. Itu yang mereka fikirkan. Begitu juga dengan saya.. Saya memang merasakan ada satu hal yang aneh sejak awal. Kebiasaan beliau beberapa hari setelah mapel MTK di teskan adalah menempel hasil nilainya. Tetapi kali ini sampai hari terakhir MID semester-pun tidak ditempelkan. Saya terus berfikir jika guru MTK saya telah memutuskan perkara yang sangat tidak adil. Sampai suatu saat seseorang mengingatkan saya.. seperti ini :

dddd

Seseorang mengingatkan saya..

Seakan dihentak pecut oleh sang Dewa Kesuksesan. Sejak itu saya sadar akan apa yang sedang terjadi.

“Karena kerja keras tak akan mengkhianatimu, semua kan indah pada waktunya..”

Sangat-sangat sadar dan saya mulai belajar untuk bersabar. Karena menunggu sebuah keajaiban dari kerja keras kita-pun membutuhkan kesabaran dan tantangan. Ini adalah salah satu jalan berlubang yang harus saya lewati dengan bijak.

. “Belajarlah dalam kesabaran Ayub, berjalanlah bersama keberanian Ibrahim, bacalah semesta melalui kecerdasan Sulaiman, taklukkan angkuh dunia dengan ketangguhan Musa, himpunlah semua kebijaksanaan Yakub, katakanlah kebenaran semerdu suara Daud, kasihilah sesama sepenuh cinta Isa, lalu masukilah kebeningan dirimu bersama ketakwaan Muhammad”
Author: Fahd Djibran

Saya-pun mengambil banyak sekali hikmah dari peristiwa ini.

  1. Ketegasan sang guru yang tak menginginkan murid-muridnya terlatih menjadi generasi muda yang tak ber-moral dengan terbiasa akan ketidak jujuran mereka. Beliau hanya menginginkan siswanya bermoral baik, nilai 3 pun tak apa asalkan jujur.
  2. Kita Bersekolah bukanlah sekadar mencari nilai tinggi di raport ataupun ijazah, tetapi tujuan kita bersekolah yang sebenarnya adalah untuk mencari ilmu, meresapi, menghayastinya dalam hati sedalam-dalam kita bisa. Karena dengan ilmu itu, kita dapat menata masa depan sebijak mungkin.
    “Sekolah maupun kuliah tidak mengajarkan apa yang harus kita pikirkan dalam hidup ini. Mereka mengajarkan kita cara berpikir logis, analitis dan praktis.” – Azis White 
  3. Mengajarkanku untuk tidak bertindak ceroboh, karena sekecil apapun hal yang kita lakukan itu bisa berdampak pada seluruh yang berada disekeliling kita.
  4. Dan masih banyak lagi..

Terimakasih Guruku.. Yang telah ajarkan nilai kehidupan yang sangat berharga. Tentang apa dan bagaimana seharusnya kita. Tentang tingginya nilai kita, bukan nilai raport ataupun nilai ijazah.

TETAPI NILAI JIWA.

Dan sampai sekarangpun kebenaran dari perkataan beliau masih dipertanyakan. Tetapi dengan kondisi saya yang memang tidak disuruh apa-apa untuk mengisi nilai MTK  minat sampai saat ini itu berarti???????

*ngono yo ngono tapi ojo ngono lho!

Ngemsi Bahasa Kromoo???

Bagiku ngemsi pake bahasa kromo itu tantangan banget. Pelafalanya yang ribet, karena aku emang gak biasa pake kromo yang inggilnya pake banget. -_- Huruf Hidup (Vokal)“a” dibaca seperti biasa pada bahasa Indonesia/Melayu“a” atau “o” dibaca seperti mengeja “o” pada kata “bola” misalnya joko, nggowo (membawa)“i” dibaca seperti biasa pada bahasa Indonesia. aaaarrrrgghh!!

ohya sebelumnya, ngemsi itu biar gampang aja ngomongnya. ngemsi sama aja dengan membawakan sebuah acara. (yah sapa tau aja ada yang belum ngeh_ jadi aku ksih tau dulu)

Perjuangan aku latihan setiap saat berusaha agar nantinya nggak malu-maluin pas mbawain acaranya. Persiapan juga minim banget, yaitu 4 jam sebelum tampil. Hadeuh yaampun.. dan lebih sialnya lagi ternyata salah satu tamu yang hadir itu GURU BAHASA JAWA!!! beliau adalah bu Ningsih. dalam hati *aduh parah banget, tadi aku bawainya banyak yang salah lagi 😀 kalo sama sesama santri sih biasa aja, soalnya kemungkinan besar mereka pasti nggak ngerti sama apa yang lagi aku omongin. hahah

Tapi Alhamdulillahnya banyak yang ngomong kalo MCnya bawain acara dengan bagus sekali apalagi pake bahasa kromo, kan jarang-jarang.. *hueheehe terbang kan jadinya 😀

Mas Asep Saefulloh  *perwakilan pembina HISBAN* juga menyatakan kekagumanya akan hal ini. Bahkan cuma Mas Asep, melainkan Ibu Ningsih juga tak henti-hentinya memuji. Walaupun pas bawainya banyak yang salah.. hehe Bu Ningsih juga mengoreksi beberapa kata yang salah pada saat penghujung acara. Mas Asep dan Bu Ningsih menyarankan agar MC HarLah HISBAN tahun depan untuk menggunakan kembali bahasa kromo ini.

Tetapi, mereka juga menyatakan keprihatinanya karena kebanyakan generasi muda zaman sekarang sangat kurang dalam masalah anggah-ungguh (kesopanan) bahasanya. Jarang sekali anak muda asli jawa zaman sekarang yang bisa berbahasa kromo..

“Kalo bukan mba dan mas sekalian, ya siapa lagi yang mau nguri-uri (melestarikan) bahasa kebanggan ini” begitu katanya.

 

Bersyukurlah..

Mengeluh adalah hal yang sangat mudah dilakukan dan bagi beberapa orang hal ini telah menjadi suatu kebiasaan. Kalau Anda termasuk orang yang suka mengeluh maka ketahuilah bahwa kebiasaan mengeluh tidak akan membuat situasi yang Anda hadapi menjadi lebih baik, malahan hanya akan menguras energi Anda dan menciptakan perasaan negatif yang tidak memberdayakan diri Anda.

Coba tanyakan diri Anda apabila seandainya, Anda memiliki dua orang teman, yang pertama selalu mengucapkan kata-kata positif dan yang kedua selalu mengeluh, Anda akan lebih senang berhubungan dengan yang mana? Saya yakin jawaban Anda adalah teman yang pertama, karena pada dasarnya semua orang senang berhubungan dengan orang-orang positif yang kata-katanya membangun, menghibur, menguatkan.

Yang menjadi pertanyaan adalah mengapa kita sering mengeluh? Kita mengeluh karena kita kecewa bahwa realitas yang terjadi tidak sesuai dengan harapan atau keinginan kita. Dan Anda perlu sadari bahwa hal ini akan terjadi hampir setiap hari dalam kehidupan yaitu kenyataan yang terjadi seringkali tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan.

Jadi cara mengatasinya sebenarnya mudah kita hanya perlu belajar bersyukur dalam segala keadaan yang kita hadapi. Dan serahkan saja kepada Yang Maha sempurna.

Sebagai contoh, kita ditakdirkan menjadi orang miskin atau keadaan kekurangan lainya, maka itu cukup Allah yang tahu. Tidak perlu mengeluh pada sesama manusia. Karena kedudukan manusia di sini adalah sama. Sama-sama lemah. Hal yang mungkin terjadi ketika kita mengeluh kepada manusia adalah kita juga akan dikeluih oleh orang yang kita eluhkan. Mengeluhlah kepada Yang Kuasa. Dzat terkuat di seluruh alam jagat ini.

Dijelaskan di sebuah kitab Diwanul Imam Syafi’i , yaitu suatu waktu ada seorang sahabat memakai baju lusuh sufinya yang menyatakan “Hei kenapa kamu memakai pakaian mewah? katanya sufi”
lalu dijawablah pertanyaan sahabat itu “Andai saja baju aku ini bisa berbicara, pasti dia akan berbicara “Alhamdulillah”, begitupun dengan bajumu, dia akan berkata “Kasihanilah aku”

Jadi, berusahalah tetap tampil baik dihadapan orang lain walaupun kita sebenarnya sedang berada dalam kondisi buruk. Jangan mengharap belas kasihan orang lain dan jangan mengeluhkannya kepada orang lain.

Jadi, kalau kita ditanya orang lain tentang musibah atau keadaan buruk kita oleh orang lain, jawablah dengan hati penuh syukur dan ikhlas ” Cukup aku dan Allah yang tahu”.

Tetapi bukan berarti saat kita diberi sakit oleh Allah dan kita sedang berobat kepada seorang dokter tentang “Apa keluhan anda?” kita juga tidak boleh mengeluhkanya dan menjawab “Cukup aku dan Allah yang tahu” terus nanti gimana dong cara dokter mengetahui dan mengobati penyakit kita?

referensi : http://haryantokandani.com/artikel-motivasi/berhenti-mengeluh-a-mulai-bersyukur.html

*ngono yo ngono tapi ojo ngono lho!

Jangan Mengeluh..

Dijelaskan di sebuah kitab Diwanul Imam Syafi’i , yaitu suatu waktu ada seorang sahabat memakai baju lusuh sufinya yang menyatakan “Hei kenapa kamu memakai pakaian mewah? katanya sufi”
lalu dijawablah pertanyaan sahabat itu “Andai saja baju aku ini bisa berbicara, pasti dia akan berbicara “Alhamdulillah”, begitupun dengan bajumu, dia akan berkata “Kasihanilah aku”

Jadi, berusahalah tetap tampil baik dihadapan orang lain walaupun kita sebenarnya sedang berada dalam kondisi buruk. Jangan mengharap belas kasihan orang lain dan jangan mengeluhkannya kepada orang lain.

Jadi, kalau kita ditanya orang lain tentang musibah atau keadaan buruk kita oleh orang lain, jawablah dengan hati penuh syukur dan ikhlas ” Cukup aku dan Allah yang tahu”.

Tetapi bukan berarti saat kita diberi sakit oleh Allah dan kita sedang berobat kepada seorang dokter tentang “Apa keluhan anda?” kita juga tidak boleh mengeluhkanya dan menjawab “Cukup aku dan Allah yang tahu” terus nanti gimana dong cara dokter mengetahui dan mengobati penyakit kita?

*ngono yo ngono tapi ojo ngono lho!

Tawadhu???

Pengertian Tawadhu’ adalah rendah hati,  tidak sombong. Pengertian yang lebih dalam adalah kalau kita tidak melihat diri kita memiliki nilai lebih dibandingkan hamba Allah yang lainnya.  Orang yang tawadhu’  adalah orang  menyadari bahwa semua kenikmatan yang didapatnya bersumber dari Allah SWT.  Yang dengan pemahamannya tersebut maka tidak pernah terbersit sedikitpun dalam hatinya kesombongan dan merasa lebih baik dari orang lain, tidak merasa bangga dengan potrensi dan prestasi yang sudah dicapainya. Ia tetap rendah diri dan selalu menjaga hati dan niat segala amal shalehnya dari segala sesuatu selain Allah. Tetap menjaga keikhlasan amal ibadahnya hanya karena Allah.

Tawadhu merupakan salah satu bagian dari akhlak mulia jadi sudah selayaknya kita sebagai umat muslim bersikap tawadhu, karena tawadhu merupakan salah satu akhlak terpuji yang wajib dimiliki oleh setiap umat islam.

tawadhu’ sangat diperlukan bagi siapa saja yang ingin menjaga amal shaleh atau amal kebaikannya, agar tetap tulus ikhlas, murni dari tujuan selain Allah.  Karena  memang tidak mudah menjaga keikhlasan amal shaleh atau amal kebaikan kita agar tetap murni, bersih dari tujuan selain Allah.  Sungguh sulit menjaga agar segala amal shaleh dan amal kebaikan yang kita lakukan tetap bersih dari tujuan selain mengharapkan ridha-Nya. Karena sangat banyak godaan yang datang, yang selalu berusaha mengotori amal kebaikan kita. Apalagi disaat pujian dan ketenaran mulai datang menghampiri kita, maka terasa semakin sulit bagi kita untuk tetap bisa menjaga kemurnian amal shaleh kita, tanpa terbesit adanya rasa bangga dihati kita. Disinilah sangat diperlukan tawadhu’ dengan menyadari sepenuhnya, bahwa sesungguhnya segala amal shaleh, amal kebaikan yang mampu kita lakukan, semua itu adalah karena pertolongan dan atas ijin Allah SWT.

https://jalandakwahbersama.wordpress.com/2009/06/09/tawadhu-rendah-hati/

*ngono yo ngono tapi ojo ngono lho!

Rahasia Orang Kaya Menurut Imam Syafi’i

Kalo kalian sendiri definisi ‘Kaya’ itu apa si sob? apakah kaya itu yang bayak hartanya? istrinya? atau yang punya jabatan tinggi? atau apa?

Nah disini saya akan menjelaskan sedikit resep bagaimana menjadi orang kaya yang sesungguhnya. Sebelumnya, artian dari kata ‘Kaya’ dalam islam sendiri kurang lebihnya seperti ini :

Orang yang kaya adalah orang yang kaya jiwanya, tidak diukur dari seberapa banyak harta orang tersebut.

Tugas kita ketika ingin menjadi orang kaya ialah menerima apa adanya. Anggap semua yang kita miliki itu bagus. Meskipun kita tidur dalam keadaan perut sakit karena lapar, tetapi baik-baik saja. Dan jika kita mendapatkan rezeki maka kita harus bersyukur.

Maksudnya adalah hal yang seperti itu memang terasa tidak enak di badan tetapi enak di jiwa. Maka jika kita bisa mengamalkan hal itu, kita adalah termasuk orang kaya.

Keterangan tersebut saya dapatkan ketika mengikuti pengajian kitab Diwanul Imam Syafi’i di pondok pesantren Alhikmah 2 dengan KH Ahmad Shidiq selaku Ustadz Pembadal Ketika Abah Mukhlas  (pengampu kitab tersebut) berhalangan hadir.

 

AlHikmah 2 Gelar Salat Gerhana Matahari

Benda, M2net – Ribuan santri dan warga setempat menggelar sholat Gerhana Matahari berjamaah di Masjid An-Nur Pondok Pesantren Alhikmah 2 Benda Sirampog Brebes, Rabu 9 Maret 2016.
Pelaksanaan sholat dimulai sekitar pukul 07.30 di imami oleh Gus Amma dan diakhiri dengan khutbah tentang kebesaran Allah SWT mengenai Gerhana Matahari ini. Menurut beliau Gus Amma, penting bagi umat Islam untuk memahami peristiwa gerhana sebagai fenomena alam yang dapat dijadikan momentum meningkatkan keimanan kepada Allah SWT.

“Gerhana matahari dan gerhana bulan pada dasarnya  peristiwa alam biasa yang dapat dihitung kapan terjadinya dengan ilmu hisab/falak. Gerhana tidak terkait dengan peristiwa kematian atau kelahiran seseorang, juga tidak bisa dikaitkan dengan hal-hal yang tidak patut dikaitkan. Gerhana itu peristiwa murni kebesaran Allah SWT” papar Gus Amma ketika khutbah.

Ia mengatakan  peristiwa ini semestinya dimanfaatkan untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Itu adalah suatu tanda dari banyak tanda kebesaran-Nya dan betapa manusia sangat kecil dan lemah di hadapannya.

“Kita lihat di televisi, orang berbondong-bondong mendatangi tempat paling strategis untuk melakukan pengamatan dengan bermacam alat, tetapi mereka belum tentu mengingat Allah”.

(MZN)

« Older posts

© 2019 The Dreamer

Theme by Anders NorenUp ↑